Friday, 16 August 2013

EMAK..... :')

Assalammualaikum semua... apa kaba? hee... lama dah fida tak update blog fida ni.. hope semua yang membaca sihat2 je ye..

Alhamdulillah... ramadhan dah selamat melabuhkan tirainya... syukur... dan syawal menghampiri kita.. dan kian melambai-lambaikan tangan juga.. tinggal lagi seminggu dua lagi tamatlah jengukan syawal untuk kita semua..

Raya tahun ni macam biasa, beraya bersama keluarga tercinta, abah, bang long, adik2 (umi dan fitri).. pagi raya, salam abah, tersentuh hati ini bila tengok wajah abah yang kian dimamah usia.. saban hari bekerja keras untuk membesarkan kami adik beradik...

abang long pulak, segak bergaya dengan baju melayu hitamnya... tepat dengan tema tahun ni.. hitam.. :)

umi dan fitri, kenakalan kamoo berdua kadang2 menguji kesabaran.. tapi ketiadaan kamoo berdua membuatkan akak sunyi sangat...

aku pulak, tambah, tema purple.. sje je.. suka2... dalam diam, hati ni sedih juga, bila kenangkan arwah mak yang telah pergi berjumpa Ilahi...

update fida kali ni nak cerita tentang seorang insan yang bergelar EMAK...

kadang2, fida ada dengar,,, ada terbaca,,, segelintir hamba Allah yang mengeluh dalam menjaga emaknya... apabila si emak membebel marahkannya... fida hanya mampu tersenyum.. dalam hati, doa mudahan hamba Allah itu deberikan hidayah Allah...

kawan2 semua... sedarkah kita semua, seorang ibu itu telah bersusah payah mengandungkan kita selama lebih kurang 9 bulan 10 hari ? cuba kamoo semua letakkan bantal di perut yang beratnya lebih kurang 3 kg, kemudian kamu bawa berjalan kesana kemari... pasti lenguh kan ? tak cukup dengan pantang larang nya, ditambah pula dengan kesan sampingan kepada kesihatan si ibu... tendangan kakimu saat di dalam kandungan.. pasti memilukan bukan ? ALLAH HU AKBAR... :')

11 tahun bagaikan cepatnya masa berlalu... arwah mak Fida pergi kerana Allah sayang dia... ye, Allah sayang dia sangat2.. kan ? hee... :'(... sejujurnya.. fida akui, arwah memang seorang yang cukup tegas.. garang pun ye.. didikan agama sentiasa ditekankan... mengenal apa itu alif...ba...ta...sa.... hingga lah khatam Al-Quran... mengenal A, B, C... hingga lah petah mengarang karanagan novel dan cerpen... mengenal 1, 2, 3... hingga petah mencungak dalam mengira bilangan....

Rotannya tak pernah tinggal... sebulan, 2 gulung rotan buluh disediakan untuk merotan anak2 nya.. tapi kami memang nakal, hari2 kami memang minta untuk dirotan... teringat satu pepatah melayu... sayang anak di tangan-tangankan... tapi arwah x pernah memukul kami dengan tangannya... tak pernah menampar apatahlagi menempeleng kami... bila kami nakal, rotan diambilnya..dirotan di tapak kaki hingga ke betis... sikit pun tak terkena badan... aku sering fikir kenapa ye? dan hari ini, saat dewasa ini, seorang cendekiawan, menyatakan, untuk merotan anak, rotan pada tapak kakinya.. kerana ianya akan membantu perkembangan saraf otak, dan menjadikan anak tersebut bijak akalnya.. dan jangan sesekali pukul anak pada muka, kepala, apatah lagi menarik telinganya.. kerana ianya hanya akan menjadikan anak itu bertambah nakal dan x mendengar kata... kata2 cendekiawan itu membuatkan aku berfikir lagi.. fikir.. dan fikir lah... al-maklumlah... Critical Thinking lah katakan... hee... memeng betul... 100% betul... alhamdulillah... syukur dalam hati dirotan arwah... rasa mahu minta rotannya lagi...

kadang2 si emak, membebel tak sudah, marah akan anaknya yang nakal, setiap pendekatan emak, berbeza.. ada yang nasihat guna cara lembut.. ada yang sedikit kasar.. tapi ketahuilah.. marah mereka kerana mereka sayangkan kita.. mereka mahu kita jadi seorang yang berguna...

kawan2.. jangan pernah mengeluh... jangan pernah mendesah.. saat mak kita bebelkan kita... katupkan bibirmu.. diamkan diri saja... itu ada lah lebih baik...

kalau kita hilang handphone canggih, mahal, kita mampu gantinya.. kita mampu kumpul duit berbulan-bulan untuk membelinya...

TAPI...

jika hilangnya kasih seorang ibu itu... apa kah yang mampu dijadikan pengganti ? adakah bisa diganti dengan emas perak ? adakah bisa diganti dengan rumah dan kereta mewah... takkan mampu.. takkan sama nilainya dengan kasih sayang mak kita....

kamu pasti merindui suara tuanya jika kamu telah kehilangannya... hormati dia.. doakan dia.. sayangi dia.. lindungi dia... bantu mereka... bahagiakan mereka.. in shaa Allah... redha ibu bapa terhadap anaknya ialah redha Allah... takkan dapat keberkatan dan keredhaan Allah jika tiadanya keredhaan  daripada ibu bapa kita... fikirkan teman-temanku... mereka umpama permata yang mahal, tiada gantinya... ALLAH HU AKBAR :')

EMAK kita itu pinjaman dari Allah, bila2 saja akan diambilnya semula.. jadi, hargainya sebelum tiba masa Allah mengambilnya kembali kerana semuanya telah tertulis...

Mari dengarkan lagu ini... sambil menyanyi,, panjatkan doa dan keinsafan dalam hati kita.. semoga kita semua menjadi anak yang soleh dan solehah.. in shaa Allah... Aamiin ya Allah... :)




sampai di sini saja entry fida buat kali ini... kawan2... minta sama2 sedekahkan al-fatihah buat emak masing-masing, tak kira masih hidup ataupun telah pergi ye.. fida pun sama ni.. hee... al-fatihah....

ok kawan2, fida minta maaf kalau entry fida kali ni ada menyinggung perasaan mana2 pihak... sekadar perkongsian bersama... untuk muhasabah diri bersama...

ingin sekali jeritkan ... SAYA SAYANG EMAK SAYA !!!! TERIMA KASIH YA ALLAH KERANA PINJAMKAN EMAK KEPADA SAYA.... ALHAMDULILLAH.... :')

sekian.... coretan ringkas dari si penulis comot... ;) jika panjang umur... kita berwarkah lagi ye... ASSALAMMUALAIKUM WARAHMATULLAH HI WABAROKATU..... :)

Salam ukhuwah...
Feda_penulis comot

Saturday, 25 May 2013

Tanda2 kematian.....

Assalammualaikum... kawan2.... alhamdulillah... masih lagi Allah beri nafas pada fyda untuk terus menulis blog fyda ni... entry kali ni tentang kematian... kebetulan.. siang td... rasa experience hampir2 accident... jadi .. rasa terpanggil untuk memberi kesedaran pada diri dan kawan2 tentang kematian...

kawan2... bila kita akan mati ? tahu ke ? esok ? lusa ? nanti ke ? kita semua tak tahu,,, tapi selalunya Allah akan berikan tanda2 kematian ... agar kita selalu beringat... 

bila baca ni semua.,.. buatkan fyda berpeluh2....

ayuh baca,,, ye.. semoga bermanfaat pada kita semua... 

menitis air mata fyda baca ini semua... 

TANDA 100 HARI SEBELUM MATI!!!!!  

Assalam Mu'alaikum Wbrth!!! BACALAH DENGAN TELITI!!!
 
Ini adalah tanda pertama dari Allah SWT kepada hambanya dan hanya akan disedari oleh mereka yang dikehendakinya. Walaubagaimanapun semua orang Islam akan mendapat tanda ini cuma samada mereka sedar atau tidak sahaja. Tanda ini akan berlaku lazimnya selepas waktu Asar. Seluruh tubuh iaitu dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki akan mengalami getaran atau seakan-akan mengigil. Contohnya seperti daging lembu yang baru saja disembelih dimana jika diperhatikan dengan teliti kita akan mendapati daging tersebut seakan-akan bergetar. 
 
Tanda ini rasanya lazat dan bagi mereka yang sedar dan berdetik di hati bahawa mungkin ini adalah tanda mati maka getaran ini akan berhenti dan hilang setelah kita sedar akan kehadiran tanda ini.Bagi mereka yang tidak diberi kesedaran atau mereka yang hanyut dengan kenikmatan tanpa memikirkan soal kematian, tanda ini akan lenyap begitu sahaja tanpa sebarang manfaat.Bagi yang sedar dengan kehadiran tanda ini maka ini adalah peluang terbaik untuk memanfaatkan masa yang ada untuk mempersiapkan diri dengan amalan dan urusan yang akan dibawa atau ditinggalkan sesudah mati. 
 
TANDA 40 HARI
Tanda ini juga akan berlaku sesudah waktu Asar. Bahagian pusat kita akan berdenyut-denyut. Pada ketika ini daun yang tertulis nama kita akan gugur dari pokok yang letaknya di atas Arasy Allah SWT. 
Maka Malaikat Maut akan mengambil daun tersebut dan mula membuat persediaannya ke atas kita, antaranya ialah ia akan mula mengikuti kita sepanjang masa. Akan terjadi Malaikat Maut ini akan memperlihatkan wajahnya sekilas lalu dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih ini akan merasakan seakan-akan bingung seketika. Adapun Malaikat Maut ini wujudnya cuma seorang tetapi kuasanya untuk mencabut nyawa adalah bersamaan dengan jumlah nyawa yang akan dicabutnya. 
 
TANDA 7 HARI
Adapun tanda ini akan diberikan hanya kepada mereka yang diuji dengan musibah kesakitan di mana orang sakit yang tidak makan secara tiba-tiba ianya berselera untuk makan. 
 
TANDA 3 HARI
Pada ketika ini akan terasa denyutan di bahagian tengah dahi kita iaitu diantara dahi kanan dan kiri. Jika tanda ini dapat dikesan maka berpuasalah kita selepas itu supaya perut kita tidak mengandungi banyak najis dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti. Ketika ini juga mata hitam kita tidak akan bersinar lagi dan bagi orang yang sakit hidungnya akan perlahan-lahan jatuh dan ini dapat dikesan jika kita melihatnya dari bahagian sisi. Telinganya akan layu dimana bahagian hujungnya akan beransur-ansur masuk ke dalam. Telapak kakinya yang terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar ditegakkan.
 
TANDA 1 HARI
Akan berlaku sesudah waktu Asar di mana kita akan merasakan satu denyutan di sebelah belakang iaitu di kawasan ubun-ubun di mana ini menandakan kita tidak akan sempat untuk menemui waktu Asar keesokan harinya. 
 
TANDA AKHIR
Akan berlaku keadaan di mana kita akan merasakan satu keadaan sejuk di bahagian pusat dan ianya akan turun ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bahagian halkum. Ketika ini hendaklah kita terus mengucap kalimah syahadah dan berdiam diri dan menantikan kedatangan malaikatmaut untuk menjemput kita kembali kepada Allah SWT yang telah menghidupkan kita dan sekarang akan mematikan pula. 

oleh itu... mari kita sama2 insaf... kematian itu tidak tahu entah bila akan menjemput kita.,.. yang penting kematian itu bagaikan bayang2 yang sentiasa mengikuti kita... jadi insaflah kawan... mari kumpul dana akhirat...

fyda minta maaf kalau ada salah silap pada kawan2, teman2 yang mengenali diri ini... 0-0 lah ye... :')

sampai sini je entry fyda kali ye... Assalammualaikum.... :')

Tuesday, 29 January 2013

SAHABAT....

Assalammualaikum.... sahabat2 sekalian... Alhamdulillah... Allah berikan fida kelapangan masa, kesihatan fizikal dan mental untuk melakar lagi nukilan simple di blog fida ni. untuk perkongsian ilmu bersama-sama rakan...

Alhamdulillah... entry kali ni, fida nak sentuh sikit tentang sahabat...

Fida yakin, semua orang ada kawan, kan ? betul tak ? kalau ada, angkat tangan cepat, fida nak kira, ramai ke tak,, hee...

sahabat ni, umpama lilin yang membakar diri. walaupun terbakar, tetap memberikan cahaya. tetap berusaha untuk menerangkan yang gelap. walaupun dirinya habis terbakar.

ramai antara kita tak sedar, erti sebenar SAHABAT. bila ditanya apa itu sahabat, kita akan kata, kawan. teman. orang yang ada bila kita susah dan senang. semua tu betul, tapi kurang tepat.

sahabat sebenar ialah orang yang tak pernah malu untuk mengaku kita kawan. walau dalam apa situasi sekalipun. sahabat sebenar ialah orang yang sentiasa mendoakan kita. sentiasa menasihati. menegur kita. memberi semangat di kala kita rasa lemah. mengajar kita apa itu erti persahabatan. dan yang paling penting, takkan mengkhianati erti sebuah persahabatan. walau sejauh mana pun terpisah, persahabatan takkan terputus...

persahabatan ini ibarat untaian tasbih... sentiasa di untai dengan kalimah suci... takkan ada penghujungnya.. dijaga dengan baik.. jangan sampai terlerai manik-maniknya.. andai kata terlerai.. usaha cantumkan kembali.. susun kembali... aturkan kembali.. supaya menjadi tasbih yang indah.. yang masih utuh untuk dibelai dengan kalimah ilahi... begitu indahnya persahabatan...

Fida yakin, mesty semua pernah dengar perkataan , " sedangkan lidah lagi tergigit ". dalam persahabatan.. mungkin akan berlaku salah faham. contohnya, kawan kita nasihatkan kita, tapi kita mula salah faham, anggap kawan kita perli kita, atau menyibuk hal kita. itu salah sama sekali. mereka yang menegur dan menasihat itu, tandanya mereka ambil berat tentang kita. sayang kita. dan tak nak kita terjerumus ke lembah kesilapan. Fida nak semua sedar, kawan yang menegur itu adalah lebih baik dari kawan yang hanya memuji kita dan memperkatakan hal yang tak baik di belakang kita. Nauzubillah hi minzalim... itu lebih menyakitkan...

Kat sini, Fida nak share, pengalaman Fida selama berkawan. First2 masuk UiTM Larkin, Johor, fida nervous sangat2,, sebab tak kenal sesiapa pun kat situ.. datang pun mak cik yang hantar,. cuma doa je dalam hati, mudahan Allah berikan sahabat yang baik. sebagai peneman aku belajar. sebagai pembakar semangat.

Then, bila jejakkan kaki kat uitm, fida rasa tenang. kawan2 pulak semuanya baik-baik. Alhamdulillah... semuanya banyak membantu. tak kiralah, dari segi kewangan, nasihat, sumbang idea..

ingat lagi, masa tu, darurat sangat, dah 7 hari tak makan, bila kawan2 tanya, dah makan ke belum, terpaksa bohong sunat, cakap dah makan. bukannya niat nak bohong, tapi tak nak menyusahkan mereka. lepas tu, pergi toilet, sebab nak persiapkan diri untuk solat, kwn2 datang bilik senyap2, tengok kat meja study, kosong, tak ada biskut atau roti ke apa, mereka turun ke cafe untuk belikan makanan,.., siap supply makanan tambahan lagi.. lepas mandi je, masuk bilik, semua makanan dah ada, mereka tunggu untuk makan sama2... mengalir air mata ni tak tertahan.. terharu dengan bantuan yang diberi... bismillah dimulakan, nasi disuap ke mulut, air mata tak henti mengalir...

dan yang paling tak dapat nak lupa, bila saat2 nak exam, kawan2 x putus2 bagi semangat kat fida, supaya terus bersemangat untuk belajar. lecturer2nya pun semua caring belaka. Especially Madam NFU,,, selalu bagi semangat n nasihat supaya fida tak pernah patah semangat untuk belajar, walapun banyak dugaan yang datang selama 3 tahun belajar. Madam pernah kata, tak apa, sekarang susah, in shaa Allah, Allah sebenarnya dah sediakan sesuatu yang baik dan istimewa untuk Fida kalau Fida sabar, jadi kepahitan itu perlu juga dirasakan...terima kasih puan,,, :)

time fida kena chicken pox dulu, kawan2 ramai yang care, bg mesej supaya banyak3 bersabar dengan dugaan Allah.. mereka tak kedekut ilmu untuk pinjamkan nota2 dan latihan yang telah dibincangkan di kelas..  dan yang terharunya, ramai yang datang melawat fida masa fida di kuarantin di rumah tamu uitm masa tu... thanks sahabat2... syukur, fida dikelilingi sahabat2 yang baik...

fida cuma yakin dengan janji Allah, sahabat yang baik, untuk orang yang baik juga. sama juga macam jodoh. jodoh yang baik, untuk insan yang baik juga. oopppss... dah lari topik pulak ni. masuk bab jodoh pulak.. Allah hu Akbar... hee...

jadi, kalau kita nak kawan yang baik, kita perlu ubah diri kita untuk jadi yang baik. in shaa Allah... Allah akan hantar hamba2Nya yang baik untuk berdamping dengan kita, untuk jadi sahabat sejati kita.

Kita semua contohilah persahabatan yang erat yang terjalin antara Rasulullah dengan para sahabat... mereka sentiasa bersama walau saat genting sekalipun... saling sayang menyayangi antara satu sama lain.. Contohnya, Sayyidina Abu Bakar as-siddiq, menemani Rasulullah SAW ketika nabi hendak berhijrah ke Madinah. menemani Rasulullah, berjalan hanya berdua sahaja dari Mekah ke Madinah kerana nabi telah dapat perintah dari Allah SWT untuk bertindak hijrah malam itu juga kerana nyawa baginda yang terancam.. nyawa sayyidina abu bakar juga tak mustahil dalam bahaya jika dia menemani Rasulullah SAW, tapi atas dasar cintakan islam, dan cintakan rasulullah dan persahabatan mereka, sayyidina Abu Bakar menemani Rasulullah... begitu sekali utuhnya persahabatan antara mereka berdua... subhanaAllah...

kita semua juga mampu untuk menjadi sahabat yang baik jika kita usahakannnya.. tak ada perkara yang mustahil di dunia ini...

jangan lupa, doakan kesejahteraan sahabat2 kita... kerana malaikat kiri kanan sentiasa mengaminkan setiap doa dan kata2 yang kita utarakan...

buat sahabat2 fida, fida doakan kalian semua diberkati Allah, dipanjangkan usia, dimurahkan rezeki, dipermudahkan segala urusan, diberikan kejayaan dalam setiap yang diusahakan, serta berjaya di dunia dan akhirat, in shaa Allah...

bersahabat hingga ke syurga Allah... in shaa Allah...Aamiin ya Allah...

akhir sekali, sebelum fida akhiri entry fida ni, nak mintak maaf lah ye.. if ada penulisan fida kat blog kali ini menyinggung mana2 pihak,, atau ada sebarang kesilapan, harap dimaafkan... dan diberi teguran jika perlu ye.,. fida sendiri masih lagi belajar untuk mengenali apa itu sahabat.. dan masih lagi berusaha untuk mengenali dan mengkaji hingga kini..

panjatkan kesyukuran pada ilahi kerana hadirkan dan hadiahkan kepada kita semua SAHABAT SEJATI.. syukur ya Allah... Alhamdulillah... :)

sekian, Fida minta diri dulu... Assalammualaikum... :)

Monday, 7 January 2013

Tanggungjawab... Amanah...

Assalammualaikum... semua... :).... Alhamdulillah... feda berpeluang lagi untuk menulis blog ni setelah sekian lama menyepi.. bukannya apa... sebab agak sibuk dengan aktiviti seharian.

jadi dalam penulisan feda hari ni, jam 11.07mlm, feda nak share something tentang apa itu erti tanggungjawab.

jom sebut ramai2... T.A.N.G.G.U.N.G.J.A.W.A.B......

Macam senang kan, untuk disebut, tapi sedarkan kita semua, tanggungjawab itu sebenarnya mudah untuk dusanggupi...tetapi sukar untuk dijalankan.

sebagai contohnya, tanggungjawab sebagai seorang kakak kepada adik-adiknya. mungkin nampak mudah. nampak enteng. tapi ianya bukan mudah sebenarnya.

dan apakah hukumnya jika kita tak jalankan tanggungjawab kita dengan baik ??? hukumnya berdosa...

tanggungjawab juga boleh kita kaitkan dengan amanah. amanah ini juga mudah untuk kita sebut. bila tanya tentang amanah, semua orang tau. amanah wajib ditunaikan. kalau tak tunaikan, berdosa besar. tapi adakah kita pasti kita semua sentiasa jalankan amanah dan tanggungjawab yang telah digalaskan pada bahu kita ? Jawab... jangan tak jawab... ha, apa lagi, tepuk dada, tanya iman.

Allah SWT telah menegaskan dalam kitab suci al-Quran, surah al-Baqarah ayat 188 yang bermaksud,

" dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang batil dan janganlah kamu membawa urusan harta itu kepada hakim supaya kamu dapat memakan sebahagian harta orang lain dengan jalan dosa, padahal kamu mengetahui. "

ayat tersebut mengertikatakan bahawa Allah menjelaskan kepada kita supaya jangan memakan harta orang lain dengan jalan yang salah atau batil. Hal ini kerana ianya adalah sikap negatif yang merosakkan masyarakat. Perbuatan tak amanah atau tak bertanggungjawab akan mengeruhkan keadaan lantas mendapat seksaan yang berat di akhirat kelak... Nauzubillah hi minzalim....

Jadi, sama2 lah kita renungkan,

nasihat saya di sini, sekiranya tanggungjawab itu telah sedia tergalas di bahu kita untuk di jalankan, jangan sekali2 kita meninggalkan nya... atau melalaikan diri dari menunaikannnya.,.,.

jika diberi amanah, tunaikanlah...
jika diberi tanggungjawab, tunaikanlah...

bersama kita muhasabah diri... insafi kesalahan yang telah kita lakukan... setiap orang ada tanggungjawab masing2.. termasuklah saya.. jadi tunaikanlah.,..

in shaa Allah... bersama-sama kita usahakan...

maafkan saya jika tersilap, sesungguhnya, saya masih lagi dalam proses untuk belajar. sekadar sekelumit ilmu untuk dimanfaatkan bersama... in shaa Allah,... :)






Friday, 7 December 2012

Sediakan payung sebelum hujan....

Assalammualaikum, kawan2 semua...

Alhamdulillah, hari ni Allah berikan saya kesempatan lagi untuk menulis kata2 simple tapi bermakna di blog saya ni.,

Hari ni saya berfikir sedalam-dalamnya. Muhasabah diri.

Saya merenung dedaun pokok rambutan, yang besebelahan rumah saya, saya lihat ada dedaun hijau. Kelihatan muda. Segar. Cantik.

Kemudian saya lihat lagi dedaun yang ada di dahan sebelahnya.. daunnya kelihatan kering. Warna hijau dah tak kelihatan lagi.

Dan angin petang seperti biasa bertiup. Saya masih lagi memandang pada dedaun tadi. Yang anehnya, dedaun hijau jatuh berguguran. Tapi dedaun tua yang kekuningan masih utuh di dahan.

SubhanaAllah.... Sungguh besar ciptaan Allah....

Situasi ini membuatkan saya berfikir. Setiap fenomena yang Allah tunjukkan, ada hikmah disebaliknya. Saya bertanya pada diri saya sendiri. Apa petunjuk Allah untuk semua ini ?

Dan Alhamdulillah. Saya terdetik perkataan SAQARATUL MAUT. Atau dengan erti kata lain ialah KEMATIAN.

Sebut saja suku kata KEMATIAN, pasti semua orang tahu. Apa itu KEMATIAN. Kalau kita tanya pada si anak kecil yang berusia enam atau lima tahun pun, pasti mereka juga tahu, apa itu KEMATIAN.

Sahabat sekalian,

Dari situasi dedaun tadi, kita semua patut sedar. Bahawa KEMATIAN takkan mengenal usia. Tua atau muda, semuanya akan mengahadapi kematian.

Dan tahukah kita, bahawa KEMATIAN itu sakit ? Atau ada yang berpandangan ianya indah ? Mungkin indah jika amal ibadah kita sudah cukup atau melebih3 atau membuak2.. itu mungkin indah...tapi bagaimana pula jika hanya setipis kulit bawang ? Saya sendiri akui, amal ibadah saya tak seberapa... Ya Allah...

Teringat kisah kewafatan junjungan kita, Nabi Muhammad SAW....

Baginda mengatakan sakit, sedangkan malaikat izrail mengatakan bahawa dia telah berusaha untuk mengambil nyawa Rasulullah SAW dengan selembut yang mungkin. Tapi Rasulullah masih lagi merasa sakit. Hinggakan Rasulullah berkata, bagaimana ummatnya nanti menghadapi SAQARATUL MAUT ? Dalam saat itu, saat baginda nazak, baginda masih lagi ingat akan ummatnya...

Jadi renung-renungkan lah sahabat2 dan kawan2 sekalian... saya sendiri merasa takut untuk menghadapi SAQARATUL MAUT ini... tapi apakan daya, kematian itu adalah wajib dan mengingati kematian itu adalah sunat, tetapi meminta kematian itu adalah haram sama sekali.

Konklusinya, nak atau tak nak, kita semua telah Allah tetapkan dan telahpun tertulis di Luh Mahfuz, bila kita akan menghadapi kematian. Hanya Allah sahaja yang tahu. Bila ? Dimana ? Bagaimana ? Kita akan menghadapi kematian...

Cuma di sini, saya ingin mengingatkan dan menasihati kawan2 sambil memberi peringatan pada diri saya sendiri, SEDIAKAN PAYUNG SEBELUM HUJAN... Buatlah amal sebanyak yang mungkin... kumpul saham akhirat banyak2... Jangan dikejar kemanisan dunia... Kejarlah dulu kemanisan akhirat... sebab yang kekal menghuni ialah di akhirat nanti. Dunia ini hanyalah persinggahan sebentar. Jadi bersama-samalah kita mengejar kemanisan iman.

Sekadar renungan bersama... Maafkan saya jika ada kesilapan... Okey, selamat beramal.

Sunday, 28 October 2012

HIKMAH AIDILADHA

Allah SWT telah memilih Nabi Ibrahim berada dari golongan orang yang beriman kepadaNya. Walaupun dilahir dan dibesarkan bukan didalam keluarga yang beriman kepada Allah, bapanya Azar menyembah berhala, Baginda tetap merasakan bahawa dengan menyembah berhala itu adalah salah dan sesat. Allah menjadikan Ibrahim seorang yan bijak menilai. Dicampak Allah akan rasa logik akal yang memnyembah patung itu adalah sia-sia. Sedangkan patung itu sendiri dibuat oleh tangan-tangan manusia, bahkan patung itu juga tidak dapat berbuat apa-apa. Didatangi fitrah manusia akan rasa ingin menyembah Pencipta, suatu malam Ibrahim merasakan bahawa bintang di langitlah penciptanya, namun bila tiba hari yang terang, maka hilanglah bintang tersebut. Oleh sebab itu, ketahuilah Ibrahim yang bintang itu bukanlah pencipta kerana ia hilang setelah muncul pada waktu malam. Sesungguhnya pencipta itu tidaklah sekejap ada sekejap hilang. Dari situlah Allah SWT. memberi hidayah kepada Ibrahim as.

Ibrahim telah berkahwin dengan Siti Sarah, seorang wanita Yahudi bangsawan. Bertahun lamanya tidak dikurniakan anak. Maka Ibrahim berkahwin lagi dengan seorang wanita hadiah daripada raja Mesir ketika itu, Siti Hajar. Berlainan asal taraf hidup dengan Siti Sarah, Siti Hajar adalah wanita berketurunan hamba, bukan dari bangsa Yahudi. Dengan Siti Hajar, dikurniakan seorang anak lelaki, namanya Ismail. Ketika inilah bermulanya keretakkan rumahtangga mereka- Siti Sarah merasakan Ibrahim lebih banyak mendekati Siti Hajar sehingga dapat melahirkan zuriat serta setelah adanya Ismail, Ibrahim lebih banyak meluangkan masa bermain dengan putera sulungnya. Sedangkan dia sudah bertahun bersama Ibrahim tetapi tetap belum dikurniakan anak. Tambahan pula Siti Hajar itu tidaklah sama taraf hidupnya dengan Siti Sarah yang memang berasal dari golongan bangsawan. Dari kejadiaan itulah, Siti Sarah meminta suaminya menjauhkan Siti Hajar untuk ditinggalkan di suatu tempat supaya akan dijumpai orang lalu diambil orang yang menjumpai mereka. Dengan hikmah tersembunyi, Allah telah perintahkan Ibrahim as. menuruti keinginan Siti Sarah lalu membawa Siti Hajr ke suatu tempat yang kering dari rezeki dan tidak diduduki orang untuk ditinggalkan seorang diri bersama putera kecilnya itu. Ibrahim as. sedar inilah ujian demi ujian yang Allah berikan kepadanya demi menguji keimanannya. Dengan rasa berserah diri kepada Allah, maka Ibrahim as. pun membawa Siti Hajar dan Ismail dari Palestin ke tempat yang dia sendiri tidak tahu tanpa pengetahuan Siti Hajar akan niat Ibrahim as. untuk meninggalkan dirinya. Ditunggangi unta oleh mereka, Ibrahim hanya berserah kemana unta itu akan berhenti kelak. Disitulah tempat yang akan Ibrahim tinggalkan mereka nanti. Setelah beberapa hari melalui padang pasir yang panas terik, tiadalah pohon-pohon untuk berteduh, gelap gelita dimalam hari, sudahlah tidak dihuni orang, apabila sampai, -di lembah Makkah, di tempat di mana Masjidil Haram sekarang berada, berhentilah unta Nabi Ibrahim as. mengakhiri perjalanannya dan di situlah ia meninggalkan Hajar bersama puteranya dengan hanya dibekali dengan serantang bekal makanan dan minuman sedangkan keadaan sekitarnya tiada tumbuh-tumbuhan, tiada air mengalir, yang terlihat hanyalah batu dan pasir kering. Tibalah masanya Ibrahim as. meninggalkan Siti Hajar. Kesedihan Siti Hajar tidak dapat disembunyikan apabila mengetahui suaminya mahu meninggalkan dirinya seorang diri bersama Ismail mengundang perasaan sayu oleh Ibrahim as. Alangkah sayunya perasaan Ibrahim as. apabila mahu melangkah pergi, terasa berat hatinya mahu meninggalkan isteri tercinta. Namun itulah dia, wanita solehah yang dipilih oleh Allah SWT. yang akan menghuni syurgaNya. Dengan rasa redha atas segala perintah Allah SWT., dibiarkan Ibrahim pergi meninggalkan mereka demi menurut perintah Allah…

Setelah itu, Ibrahim as. pulang semula ke Palestin untuk bersama Sarah. Didalam hatinya sentiasa memohon kepada Allah SWT., agar diselamatkan isteri dan anaknya. Ia berkata dalam doanya:

” Wahai Tuhanku! Aku telah tempatkan puteraku dan anak-anak keturunannya di dekat rumah-Mu (Baitullahil Haram) di lembah yang sunyi dari tanaman dan manusia agar mereka mendirikan solat dan beribadat kepada-Mu. Jadikanlah hati sebahagian manusia cenderung kepada mereka dan berilah mereka rezeki dari buah-buahan yang lazat, mudah-mudahan mereka bersyukur kepada-Mu.”

Dilembah Makkah yang tiada penghuni itulah Siti Hajar bersama putera kesayangannya. Ketika Siti Hajar keseorangan bersama puteranya, kesabarannya tetap menebal.
 
 
 
 
Dari Bukit Safa ke Bukit Marwah lah Siti Hajar berlari-lari anak mencari air untuk diberikan kepada anaknya.
 
 
 
Disinilah umat Islam melakukan rukun sa’i ketika menunaikan haji. Dengan kuasa Allah SWT., dihujung tapak kaki Ismail rupanya keluar air. Di situlah tempatnya kini dipanggil telaga Zamzam. Air Zamzam inilah kurnian dari Allah SWT., bagi membantu hambanya yang beriman.

Dengan terpancutnya air Zamzam telah menarik burung-burung berterbangan mengelilingi tempat itu, menarik pula perhatian sekelompok bangsa Arab dari suku Jurhum yang merantau dan sedang berkhemah di sekitar Makkah. Mereka mengetahui dari pengalaman bahawa di mana ada terlihat burung di udara, nescaya dibawahnya terdapat air, maka diutuslah oleh mereka beberapa orang untuk memeriksa kebenaran ini. Para pemeriksa itu pergi mengunjungi daerah di mana Hajar berada, kemudian kembali membawa berita gembira kepada kaumnya tentang mata air Zamzam dan keadaan Hajar bersama puteranya. Segera sekelompok suku Jurhum itu memindahkan perkhemahannya ke tempat sekitar Zamzam, di mana kedatangan mereka disambut dengan gembira oleh Hajar kerana adanya sekelompok suku Jurhum di sekitarnya, ia memperolehi jiran-jiran yang akan menghilangkan kesunyian dan kesepian yang selama ini dirasakan di dalam hidupnya berduaan dengan puteranya saja.

Nabi Ibrahim dari masa ke semasa pergi ke Makkah untuk mengunjungi dan menjenguk Ismail di tempat pengasingannya bagi menghilangkan rasa rindu hatinya kepada puteranya yang ia sayangi serta menenangkan hatinya yang selalu rungsing bila mengenangkan keadaan puteranya bersama ibunya yang ditinggalkan di tempat yang tandus, jauh dari masyarakat kota dan pengaulan umum ketika itu. Sewaktu Nabi Ismail sedang membesar, Ibrahim a.s. mendapat mimpi bahwa ia harus menyembelih Ismail puteranya. Dan mimpi seorang nabi adalah salah satu dari cara-cara turunnya wahyu Allah, maka perintah yang diterimanya dalam mimpi itu harus dilaksanakan oleh Ibrahim as. Ia duduk sejurus termenung memikirkan ujian yang maha berat yang ia hadapi. Sebagai seorang ayah yang dikurniai seorang putera yang sejak puluhan tahun diharap-harapkan dan didambakan, seorang putera yang diharapkan menjadi pewarisnya dan penyampung kelangsungan keturunannya, tiba-tiba harus dijadikan korban dan harus direnggut nyawa oleh tangan si ayah sendiri. Sungguh amat berat ujian yang dihadapi oleh Nabi Ibrahim, namun sesuai dengan firman Allah yang bermaksud:

“Allah lebih mengetahui di mana dan kepada siapa Dia mengamanatkan risalahnya”.

Ibrahim as. tidak membuang masa lagi, berazam (niat) tetap akan menyembelih Ismail, puteranya sebagai korban sesuai dengan perintah Allah yang telah diterimanya.

Ismail sebagai anak yang soleh yang sangat taat kepada Allah dan bakti kepada orang tuanya, ketika diberitahu oleh ayahnya maksud kedatangannya kali ini tanpa ragu-ragu dan berfikir panjang berkata kepada ayahnya:

“Wahai ayahku! Laksanakanlah apa yang telah diperintahkan oleh Allah kepadamu. Engkau akan menemuiku insya-Allah sebagai seorang yang sabar dan patuh kepada perintah. Aku hanya meminta dalam melaksanakan perintah Allah itu, agar ayah mengikatku kuat-kuat supaya aku tidak banyak bergerak sehingga menyusahkan ayah, kedua agar menanggalkan pakaianku supaya tidak terkena darah yang akan menyebabkan berkurangnya pahalaku dan terharunya ibuku bila melihatnya, ketiga tajamkanlah parangmu dan percepatkanlah perlaksanaan penyembelihan agar meringankan penderitaan dan rasa pedihku, keempat dan yang terakhir sampaikanlah salamku kepada ibuku. Berikanlah kepadanya pakaian ku ini untuk menjadi penghiburnya dalam kesedihan dan tanda mata serta kenang-kenangan baginya dari putera tunggalnya.”

Allahuakbar…tidak dapat ana bayangkan…Maha Suci Allah yang menciptakan alam ini….

Kemudian dipeluknyalah Ismail dan dicium pipinya oleh Ibrahim as. seraya berkata:

“Bahagialah aku mempunyai seorang putera yang taat kepada Allah, bakti kepada orang tua yang dengan ikhlas hati menyerahkan dirinya untuk melaksanakan perintah Allah”.

Saat penyembelihan yang mengerikan telah tiba. Diikatlah kedua tangan dan kaki Ismail, dibaringkanlah ia di atas lantai, lalu diambillah parang tajam yang sudah tersedia dan sambil memegang parang di tangannya, kedua mata Ibrahim as. yang tergenang air berpindah memandang dari wajah puteranya ke parang yang mengilap di tangannya, seakan-akan pada masa itu hati beliau menjadi tempat pertarungan antara perasaan seorang ayah di satu pihak dan kewajiban seorang rasul di satu pihak yang lain. Pada akhirnya dengan memejamkan matanya, parang diletakkan pada leher Ismail dan penyembelihan di lakukan . Akan tetapi apa daya, parang yang sudah demikian tajamnya itu ternyata menjadi tumpul dileher Ismail dan tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya dan sebagaimana diharapkan.

Kejadian tersebut merupakan suatu mukjizat dari Allah yang menegaskan bahwa perintah perkorbanan Ismail itu hanya suatu ujian bagi Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail sampai sejauh mana cinta dan taat mereka kepada Allah. Ternyata keduanya telah lulus dalam ujian yang sangat berat itu. Nabi Ibrahim telah menunjukkan kesetiaan yang tulus dengan pengorbanan puteranya untuk berbakti melaksanakan perintah Allah sedangkan Nabi Ismail tidak sedikit pun ragu atau bimbang dalam memperagakan kebaktiannya kepada Allah dan kepada orang tuanya dengan menyerahkan jiwa raganya untuk dikorbankan, sampai-sampai terjadi seketika merasa bahawa parang itu tidak lut memotong lehernya, berkatalah ia kepada ayahnya:

” Wahai ayahku! Rupa-rupanya engkau tidak sampai hati memotong leherku karena melihat wajahku, cubalah telengkupkan aku dan laksanakanlah tugasmu tanpa melihat wajahku. “

Akan tetapi parang itu tetap tidak berdaya mengeluarkan setitik darah pun dari daging Ismail walau ia telah ditelengkupkan dan dicuba memotong lehernya dari belakang.
Dalam keadaan bingung dan sedih hati, kerana gagal dalam usahanya menyembelih puteranya, datanglah kepada Nabi Ibrahim wahyu Allah dengan firmannya:

“Wahai Ibrahim! Engkau telah berhasil melaksanakan mimpimu, demikianlah kami akan membalas orang-orang yang berbuat kebajikkan.”

Kemudian sebagai tebusan ganti nyawa, Ismail telah diselamatkan, Allah telah menggantikan Ismail dengan seekor kibas yang telah tersedia di sampingnya dan segera dipotong leher kibas tersebut.

Diriwayatkan Nabi Ismail mempunyai 12 anak lelaki dan seorang anak perempuan yang dikahwinkan dengan anak saudaranya, iaitu Al-’Ish bin Ishak. Nabi Ishak adalah adik beradik Nabi Ismail. Ishak as. adalah anak kepada Siti Sarah yang berketurunan bangsawan Yahudi itu. Daripada keturunan Nabi Ismail inilah lahir Nabi Muhammad SAW dari Bani Hasyim. Keturunan Nabi Ismail juga mewujudkan bangsa Arab Musta’ribah.

Dan inilah asal permulaan sunnah berqurban yang dilakukan oleh umat Islam pada setiap Hari Raya Edul Adha di seluruh dunia. Semoga dapatlah kita menghayati makna sebenar amalan korban yang kita lakukan selama ini. Sesungguhnya, maksud yang terkandung di dalam amalan itu lebih jauh perlunya kita serapkan dalam diri kita sebagai hambaNya. Inilah dua contoh pengorbanan (anak Nabi Adam as., Ibrahim as dan Ismail as.) yang dilakukan demi mendapat keredhaan dari Allah yang dapat kita contohi. Semoga Allah juga menerima setiap dari amalan yang kita laku. Amin.

Saturday, 6 October 2012

..:: 5 shalat sunnah yang bisa dirutinkan ::..



1 - Shalat sunnah Fajar (qobliyah shubuh):
“Dua rakaat sunnah fajar (subuh) lebih baik dari dunia dan seisinya.”

[HR. Muslim no. 725]

2 - Shalat Tahajud:
“Sebaik-baik puasa setelah puasa Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah –Muharram-. Sebaik-baik shalat setelah shalat wajib adalah shalat malam.”

[HR. Muslim no. 1163, dari Abu Hurairah]

3 - Shalat Witir:
“Jadikanlah akhir shalat malam kalian adalah shalat witir.”

[HR. Bukhari no. 998 dan Muslim no. 751]

4 - Shalat Dhuha:
“Dari Buraidah, beliau mengatakan bahwa beliau pernah mendengar Rasulullah sallAllaahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Manusia memiliki 360 persendian. Setiap persendian itu memiliki kewajiban untuk bersedekah.” Para sahabat pun mengatakan, “Lalu siapa yang mampu bersedekah dengan seluruh persendiannya, wahai Rasulullah?” Nabi sallAllaahu ‘alaihi wa sallam lantas mengatakan, “Menanam bekas ludah di masjid atau menyingkirkan gangguan dari jalanan. Jika engkau tidak mampu melakukan seperti itu, maka cukup lakukan shalat Dhuha dua raka’at.”

[HR. Ahmad, 5: 354. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa hadits ini shahih ligoirohi]

5 - Shalat Isyroq:
“Barangsiapa yang melaksanakan shalat shubuh secara berjama'ah lalu ia duduk sambil berdzikir pada Allah hingga matahari terbit, kemudian ia melaksanakan shalat dua raka'at, maka ia seperti memperoleh pahala haji dan umroh.” Beliau pun bersabda, “Pahala yang sempurna, sempurna dan sempurna.”

[HR. Tirmidzi no. 586. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan]